You, Again. CHAPTER ONE

you2

Tiffany bisa merasakan detak jantungnya yang tak kunjung kembali dalam irama yang normal. Dia menatap kosong ke depan sembari menghiraukan aktifitas sahabatnya di waktu istirahat ini. Raganya boleh saja disini, namun seperti terasa bahwa jiwanya masih tertinggal di kelas itu. Jantungnya seperti ketinggalan disana. Kacau.

“Selamat pagi, aku, Kim Taeyeon.”

Sementara keadaan kelas itu seketika hening, tertuju pada siswi baru itu yang mempunyai senyum hangat yang tertera di bibirnya. 

Tanpa siapapun sadari, alam sadar Tiffany sudah ricuh saat itu. Lututnya terasa lemas bahkan hanya untuk menopang berat tubuhnya.

“Hey kalian! cepat kembali ke kelas masing-masing!”Suara guru mereka memecah keheningan.

Dan di saat itu, Tiffany bisa merasakan sekali lagi ruang  hatinya yang  ribut. Kedua bola mata indah itu akhirnya bertemu dengannya.

Dia  bisa merasakan jantungnya yang melewatkan setiap detakannya. Dia bisa merasakan panas dingin yang menyiksa. 

“Ayo, Tiff. Si gendut itu berisik.”Bisik Yuri lalu menarik satu lengannya. Gadis-gadis itu lalu berjalan keluar dengan ekspresi  biasa. Namun tidak dengan Tiffany.

Ketika akhirnya dia berpapasan langsung, dia hanya bisa merasakan hatinya yang seperti akan meledak. Namun dia begitu pintar untuk menutupi itu semua dengan ekspresi datar. Mungkin kakinya telah melangkah keluar ruangan, namun dia tau. Kaki dan hatinya tidak sejalan. 

“Tiff! Tiff!”Lamunan gadis itu seketika buyar setelah menyadari sahabatnya kini tengah melambaikan tangan di hadapan wajahnya.

“Ada apa denganmu hari ini…”Tukas Jessica sembari menggelengkan wajahnya pelan,

“Menurutmu, anak baru itu, seperti apa orangnya?”

Kini temannya yang lain langsung terkekeh mendengar pertanyaan itu keluar langsung dari mulut seorang gadis seperti Tiffany.

“Yah. Kalau kau penasaran, kenapa kau tidak mencari taunya sendiri?”

“Haruskah?”Tiffany justru mengembangkan senyumnya membuat temannya yang lain berhenti tertawa dan memandangnya terkejut.

“Yah. Jjinja. Ada apa denganmu..”

“Hey! Bukankah itu dia!?”Tanpa berpikir lagi, Tiffanys segera memalingkan wajahnya pada arah pandangan Yoona. Banyak pasang mata yang memang kini sedang memperhatikan gadis baru itu. Namun hanya ada satu yang memandangnya bagaikan perhiasan indah yang biasa di dapan di saat haru-hari bahagia.

Tiffany tidak bisa menahan senyum liar di bibirnya ketika gadis berambut hitam itu mulai melangkah masuk ke area kantin yang lumayan luas. Dia hanya seorang diri, namun dia terlihat sangat rileks akan itu.

Bagaimana dia bisa berdiri disana, terlihat sederhana namun membuatku gila akan figurnya!

 


“Sica-ya.”

“Oh”

“Apa kau percaya pada cinta pandangan pertama?”

Gadis brunette itu lalu memandang sahabatnya sebentar sebelum akhirnya meledak tertawa. “Yah. Apa pendengaranku baik-baik saja?”  “Atau kau memang sedang sakit?”

Tiffany lalu mengerucutkan lucu bibirnya sembari melayangan bantal sofa rumahnya kepada gadis itu. Dia benar-benar tidak suka jika omongannya terdengar seperti candaan bagi orang lain. Dia sedang mengalami waktu yang sulit karna tidak bisa menyingkirkan bayangan gadis berambut hitam bermata memikat itu dari pikirannya.

Arra. Arra. Mianhae.”Lanjut Jessica setelah puas tertawa dan menyadari perubahan mood sahabatnya. Mereka berdua, memang tengah menghabiskan waktu bersama di kamar tidur Tiffany malam ini. Jessica memutuskan untuk memginap karna hari sudah terlalu larut dan Nyonya Hwang tak  memperbolehkannya pulang sendirian. Jalanan sudah terlalu sepi, katanya.

“Aku tidak percaya.”

“Wae?”Tanya Tiffany penasaran memandangnya,

“Karna kau mungkin hanya suka dari penampilannya. kita belum mengetahui dalamnya. Jika seseorang itu mempunyai wajah yang cantik sekalipun, jika hatinya jelek. Makan jeleklah dia.”

Pernyataan itu membuat Tiffany memicingkan matanya. “Bukankah kita seperti itu?”

“Yah! Kita hanya berbuat jahat pada jalang-jalang itu, selebihnya kita selalu rendah hati pada orang-orang lemah.”

Memang benar, walaupun kelompok mereka terkenal angkuh dan terdengar sangat jahat. Sebenarnya mereka hanyalah sekumpulan sahabat kecil yang bergabung dalam satu team cheers. Mereka masih seperti anak muda kebanyakan, menyukai pesta, berbelanja, menghabiskan waktu bersama dan berbicara tentang banyak hal. Masih banyak sekali di luar sana yang bisa mereka cari tau. Namun, jauh di dalam ruang hati gadis-gadis yang terkenal sombong itu, mereka sebenarnya mempunyai hati yang baik. Mereka bisa membedakan yang mana hal buruk atau tidak. Mereka masih bisa menyaring tentang apa yang akan mereka katakan.Terutama pada anak kucing, atau serigala.

“Lagipula, ada apa dengan semua omong kosong itu, Tiff? Kau tidak pernah mempercayai cinta sebelumnya.”

“Oke. Mungkin terlalu cepat untuk mengatakan cinta. Tapi aku rasa aku benar-benar menyukai orang itu.”

Kali ini Jesscia hanya bisa diam memperhatikan sahabatnya yang kini tengah memandang kosong ke arah jendela sembari mengembangkan senyumnya. DIa tidak pernah melihat sisi Tiffany yang seperti ini, dia seperti tersesat akan pikirannya sendiri yang kini mengontrol dirinya.

“Aku sebelumnya tidak pernah percaya pada quotes- quotes sampah yang mengatakan, bahwa melihat seseorang yang kita cintai dari jauh saja sudah cukup. Maksudku, bagaimana bisa!? tidak masuk akal. Kita harus melihatnya lebih dekat untuk itu. Namun, setelah aku bertemu dengannya. Aku semakin percaya.”


 

 

Hari-hari selanjutnya, berjalan seperti biasa bagi Tiffany. Namun semuanya terasa begitu berbeda, jika dia bisa melihat gadis itu di pandangannya. Tiffany akan menyempatkan dirinya untuk lewat di depan kelas gadis itu hanya untuk melihatnya tengah duduk dengan tenang. Walaupun hanya melalui celah pintu yang kecil, dirinya akan tetap tersenyum lebar ketika mendapati sosok itu dengan wajah teduhnya.

Bahkan dia rela untuk tidak mengikuti beberapa pelajaran hanya untuk memperhatikan gadis itu sedang berolahraga dengan kelasnya di tengah lapangan. Tiffany akan berdiam di sisi lain balkon sekolah sembari menaruh penuh perhatiannya pada gadis itu. Ada rasa yang menggebrak hatinya untuk mengenal lebih lanjut tentang gadis itu. Namun, dia yang terkenal angkuh, sombong dan dingin itu seketika menjadi kucing pemalu hanya karna seorang gadis yang masih misterius baginya. Jangankan untuk melangkah  mendekat padanya, dia bisa merasakan kakinya yang mati rasa ketika dia berpapasan langsung dengan gadis berambut hitam itu.

Dia tidak bisa menghentikan perasaan menggebu itu. Jantungnya terasa mau lolos dari tempatnya hanya karna gadis itu ada di dekatnnya.

Dia merasa sudah gila, karna menjadi seperti ini. Bahkan para sahabat menyadari perubahan yang terjadi pada ketua mereka. Akhir-akhir ini, Tiffany memang sering izin untuk tidak mengikuti latihan cheers yang rutin mereka laksanakan setiap minggu. Dirinya akan menghabiskan waktu untuk bisa melihat sosok itu dari dekat ketika dia sedang bersama teman-teman barunya.

Tiffany sempat memikirkan tentang apa yang akan di katakan para sahabatnya, jika mereka mengetahui bahwa dia telah jatuh untuk seseorang yang bahkan ia belum pernah menatap matanya secara langsung, apalagi untuk berbicara dengannya. Bagaimana jika mereka tau, ratu lapisan sosial di sekolah ini, sudah tergila-gila dengan gadis sederhana yang misterius namun mempunyai mata yang hangat secara bersamaan?

Kini, dirinya bahkan tengah memperhatikan lagi, sosok itu yang sekarang tengah berada di seberang sana. Membaca buku dengan tenang sembari membalikan halaman. Sementara orang-orang sekitar tengah memperhatikannya heran. Mereka hanya sedikit terkejut menemukan sosok Tiffany berada dalam perpustakaan. Seorang ratu, berada di markas anak-anak cupu di sekolahan. Bagaimana bisa?

Mereka mungkin akan membeku di tempat jika mengetahui alasan yang sebenarnya.

Sementara Tiffany yang kini bahkan tidak menyadari bahwa buku yang di gunakan untuk menutupi wajahnya kini terbalik. Membuat beberapa orang terkekeh pelan. Sementara dia, hanya terus tenggelam akan sosok itu.

Dia terkadang merasa seperti stalker gila yang tengah memperhatikan idolanya dari jarak jauh. Dia sempat berpikir bahwa dirinya harus menghentikan semua hal-hal yang tidak masuk di akal itu. Orang itu bahkan tidak pernah melihatnya, namun disinilah dia, tenggelam akan sosoknya terus-menerus.

Setelah kau, seharusnya neraka akan menjadi lebih mudah. Benarkan, Kim Taeyeon?


 

“Harusnya aku tau!!”Tukas Sooyoung keras sembari tertawa lalu duduk di samping sahabatnya yang kini tengah memejamkan matanya karna terkejut akan kehadirannya yang tiba-tiba.

“Kau menyukai si Kim Taeyeon itu, kan!?”

Tiffany membulatkan matanya, “Kau benar-benar…”

“Yah. Akui saja. Kau tertangkap basah sedang memperhatikan fotonya barusan, kan? Apa kau yang mengambil semuanya? Tapi bagaimana bi–”

“OH! KAU MENGAMBIL GAMBARNYA DIAM-DIAM KAN!?”

“SIAL! Sebaiknya kau menyimpan ini diam-diam atau kau akan mati. Arra?”

“Ooo. Busowo.”

“Tenang saja, semua aman. Tapi serius, kenapa kau tidak mengakuinya saja dari awal kalau itu dia?”

“Kau gila? apa yang akan di katakan orang lain jika mereka mengetahuinya?”

“Kenapa? Kau takut orang-orang akan mengejekmu? Kurasa tidak. Kim Taeyeon itu memang imut dan wajahnya lucu. Semua orang juga menyukainya, aku juga.”

“YAH! Jangan berani-beraninya, Sooyoung.”


 

Gadis itu kini tengah duduk di bangku taman yang  terletak tidak jauh dari tempatnya tinggal. Rambut hitam panjangnya di tiup angin, dia bisa merasakan angin sejuk sore hari yang menghangatkan. Keputusannya untuk mampir ke taman ini sepulang sekolah memang tepat. Selain karna dirinya butuh untuk menjernihkan kembali pikirannya, dia juga ingin bersantai di tengah kesibukannya akhir-akhir ini.

Taeyeon juga sedang tidak ingin mendengarkan omong kosong ayah tirinya yang akan menyambutnya setelah ia memasuki rumah itu lagi.

Tidak hanya itu, dirinya bahkan tidak jarang akan mendapatkan kekerasan fisik yang di lakukan ayah tirinya. Di balik balutan seragamnya, sebenarnya tersimpan banyak luka memar yang berada di bagian-bagian tubuhnya yang ia dapatkan dari pria paruh baya itu. Yang baru beberapa bulan ini menikahi ibunya.

Dia mulai mendapatkan perlakuan kasar ketika ibunya mulai sering meninggalkan kota dengan alasan pekerjaan. Dia benar-benar membenci situasinya yang sekarang. Namun di samping itu, dia tidak bisa menyalahkan ibunya karena ini. Dia hanya tidak bisa untuk melihat wanita itu bersedih lagi karena merasa kesepian. Jadi dia lebih memilih untuk diam dan menyimpan semua perlakuan kasar ayah tirinya sebagai rahasia.

Semua luka yang di dapatkannya tidak lain hanya karena sebuah hal yang sepele. Entah karena dia pulang larut, atau mengatakan hal yang salah. Dia sebagai anak perempuan, tidak bisa melakukan apa-apa selain terkadang melawannya dengan beberapa perkataan kasar. Dia menyadari betul, bahwa pria itulah yang kini tengah membiayai finansial keluarganya. Jadi, dia memilih untuk bungkam dan menjalani semuanya.

Walaupun begitu banyak beban yang kini menghimpit rongga dadanya. Sakit yang dirasakannya seperti hal yang biasa. Yang tidak lagi mampu menggoyahkan dinding pertahanannya. Dia sudah menjadi lebih kuat dari sebelumnya. Dia bukan lagi anak gadis yang manja yang akan menangis pada mendiang ayahnya dulu untuk bisa di belikan banyak hal.

Taeyeon kini adalah seorang gadis yang mempunyai pendirian yang kuat. Dan karakter yang tegar. Dia jarang menangis, terkecuali dia mulai teringat mendiang ayah kandungnya yang dulu sangat mencintainya. Dia mempunyai pribadi yang baik dan hati yang hangat. Dia tidak akan membiarkan orang-orang terdekatnya merasakan sakit seperti apa yang di alaminya sekarang. Dia tidak pernah membiarkan masalah pribadinya mempengaruhi perlakuan baiknya terhadap orang lain. Dia hanyalah Taeyeon, gadis sederhana yang tidak pernah meluputkan senyumnya terhadap siapapun. Sekalipun dia merasakan sakit teramat sangat setiap waktu.

“Jadi, kau akan terus berusaha menghindarinya?”Sosok Sunny lalu duduk di sampingnya sembari menyerahkan ice cream yang baru saja di belinya untuk Taeyeon. Gadis itu lalu dengan senang melahapnya,

“Mau bagaimana lagi? Aku sudah lelah untuk mencoba sabar untuk pria itu.”

“Baiklah, jika menurutmu itu yang terbaik.”

“Sunny-ah, Apa kau tau Tiffany Hwang?”

“UHUK!!”

“YAH. SIAPA YANG TIDAK MENGENALNYA!?”Tukas Sunny cepat pada teman barunya itu,

“Sebenarnya, orang seperti apa dia?”

“Biar ku pikirkan. Dia itu ketua team cheers dimana isinya adalah anak-anak dari orang kaya yang digit angka di banknya melebihi batas wajar. Terkenal angkuh dan sombong. Dia tidak akan membiarkan siapapun menghalangi jalannya. Prinsipnya, dia akan menyingkir semua orang yang berusaha menjatuhkannya. Sebaiknya, kau jauh-jauh darinya dan teman-temannya. Arrachi?”

Taeyeon hanya mengangguk pelan, “Dia cantik.”

Kali ini Sunny kembali tersedak, “YAH!”

“Aku serius, jangan biarkan kecantikannya membuatmu kehilangan akal sehat. She is evil.”

Benarkah kau seseorang yang seperti itu, Tiffany Hwang?

Jika begitu, aku seharusnya tidak membiarkanmu menginap di pikiranku untuk waktu yang lama.


 

 

 

“Tiffany! kau seharusnya melihat pujaan hatimu tadi!”Teriak Sooyoung dari arah lain menghampiri Tiffany yang kini tengah menikmati makan siangnya.

“YAH! TUTUP MULUTMU!”Balasnya sembari memerikan tatapan kematian.

“Mian. Mian.”

“Ada apa?”

“Si Kim Taeyeon itu, barusan dia membela teman sekelasnya yang terancam di keluarkan dari sekolah dengan beradu argumen bersama guru sejarah. Dia bahkan menghabisi Mr. Tucky ke akar-akarnya dan membuktikan bahwa gadis itu tidak bersalah seperti apa yang telah di tuduhkan padanya, bahwa dia telah mengambil amplop berisi uang miliknya.”

“Dia benar-benar definisi dari kesempurnaan.”Tambah Sooyoung dengan mata yang berbinar.

Diam-diam Tiffany menarik sudut bibirnya untuk tersenyum. Dia merasa tidak salah karena telah jatuh hati untuk sosok itu. Setidaknya dia mulai mengetahui Kim Taeyeon lebih jauh, walaupun dari mulut orang lain.

“Tapi, aku baru mengetahui ini dari beberapa siswa.”

“Ayah kandungnya telah meninggal beberapa tahun lalu karena kecelakaan yang juga melibatkan Taeyeon di dalamnya. Dia selamat, namun karena melindunginya. Ayahnya harus pergi dan meninggalkannya juga ibunya yang kini telah menikahi orang lain.”

“Tapi, yang ku dengar, dia tinggal bersama ayah tirinya, dan ibunya pergi meninggalkan kota.”

Perkataan Sooyoun barusan mampu menghapus senyum Tiffany dan membuatnya terdiam seketika. Dia memandang makan siangnya sembari banyak sekali pertanyaan-pertanyaang yang kini berlari di fikirannya.

Dia adalah gadis sederhana yang berani, kuat namun rusak di waktu yang bersamaan.


 

Ini benar-benar buruk. Tiffany merasa harus segera mengeluarkan nama  itu dari kepalanya. Dia hanya tidak bisa membiarkan nama Kim Taeyeon terus berlarian di ruang fikirannya dan membuatnya susah untuk melakukan berbagai hal tanpa bayangannya yang tidak pernah absen.

Dia kini harus berlari di tengah lorong yang sepi. Karena memang dirinya kini tengah telat. Bel sudah berbunyi sekitar setengah jam lalu, namun dia baru saja selesai memarkirkan mobilnya. Kini dengan nafas tersengal, dia berusaha meraih kelasnya sembari merutuki banyak hal di dalam hati.

Mempunyai seseorang yang kau suka seperti kau mendapatkan batu kerikil di dalam sepatumu, dan itu benar-benar mengganggu. Lalu kau mencoba untuk menggoyangkan sepatumu dan kau yakin bahwa batu itu telah keluar. Namun di saat kau mencoba untuk berjalan lagi, kau akan berkata. Oh tidak. Dia masih disana. Di dalam sepatu yang bisa kau sebut sebagai fikiranmu.

Tanpa di sadarinya, seorang gadis kini tengah sibuk memperhatikan kertas yang ada di tangannya tanpa memperhatikan angin dingin lorong yang sepi. Terkecuali seorang Tiffany yang kini tengah berlari cepat,

“BRUK!”

Benar saja. Mereka berdua kini sama sama terjatuh dengan kertas-kertas itu yang berserakan di sekeliling mereka.

Keduanya mencoba untuk mengembalikan kesadaran mereka setelah benturan yang lumayan keras itu antara bahu mereka. Namun, Tiffany minta di bunuh di tempatnya saja. Ketika mendapati sosok itu yang kini ada di depannya. Di depan kedua matanya.

Seseorang yang tidak pernah membiarkan hidupnya tenang akhir-akhir ini. Yang selalu memancing konser yang meledak di dalam ruang hatinya. Yang selalu bisa membuat jantungnya seperti lompat dari tempatnya.

Dia bisa melihat kedua bola mata coklat itu yang sangat di kaguminya dengan jarak yang sangat dekat. Dan itu benar-benar memabukkan. Dia hanya  tidak bisa membuka mulutnya sekarang.

 

Sementara bagi gadis yang lainnya, sosok yang telah menginap di fikirannya selama beberapa hari terakhir. Kini tepat berada di depannya. Terlihat sangat cantik seperti biasa. Walaupun orang-orang terus mengatakan hal  yang kurang bagus, tetap saja. Ia hanya tidak bisa memperdulikan itu,

 

 

Semenjak pertama aku bertemu dengannya. Aku mulai melihatnya di segala hal.


 

 

WKWK AKU LAGI UAS. SABAR NUNGGUNYA YAK. KOMEN JANGAN LUPA DONG. MAIN CLOSE AJA MBAK. LUVS.

 

jazz

 

Advertisements

106 thoughts on “You, Again. CHAPTER ONE

  1. Cieee sm² jadi pengagum rahasia satu sm lain ..
    Sweet banget si taeny hahaha
    Baca ff ini bahagia, sebahagia liat senyum si fany lg :3

    Like

  2. duh kamvret ..lg asik kentang deh ahhaha

    semangat uasny yaahh..
    semoga hasil uasny memuaskan n bs kanjit bjat ff yg g kenatang lg haha

    thx before

    Like

  3. Aaawww ini ceritanya sesuatu banget 😍👏🏼 duh apa jadinya nih sama sama tertarik taeny tapi gak pake actiooonnn
    Pasti taeng penasaran deh karna omongan temen emang ngaruh loh 😢

    Wkwkwkwk semangat jazz buat uasnyaaa

    Like

  4. Fany ngajek.kenalan gengsi..

    TY udah denger2 sentil2an buruk duluan makannya ngambil jarak..

    dasar jodoh ada ajah jalannya.. 🤗🤗🤗

    Like

  5. Suka banget klo tiffany yg lebih penasaran ke taeyeon wkkwkw
    Agresif tiffany 😁😁😁
    Semangat ya twins^^
    BAGUS LAHH
    TETEP JADI FF YG PALING JJANG POKOKNYA💖

    Like

  6. Wah wah Sooyoung Uda tau…kalo dia ember mgkin smua org bakal tau jg ya…ini ceritanya miyoung malu karena Taeyeon cewek atau hanya gadis sederhana ya… anyway semoga aja bokap tiri Taeyeon ga main pelecehan seksual jg…..najis bngt.
    .maunya Taeyeon belajar taekwondo gtu biar bisa lawan n lbh cool kekekeke.. oh ya bukannya taeny satu kelas ya …apa ga pernah ngomong Gtu….. but syukurlah taeny saling mengagumi

    Like

  7. Huwaaa… ff baruu…
    Masih mbulet…
    Mau baca ulang…

    Jadi sebenernya bukan panul aja yang suka merhatiin tae. Tapi tae juga sama2 merhatiin panul..

    Kenapa mereka ndak kenalan aja…
    Atau mungkin masih malu2…
    Panul yg terkenal angkuh…
    Pasti malu kalau disuruh berkenalan duluan…

    Makin penasaran…
    Ditunggu aja kelanjutannya…

    ~FIGHTING~

    Like

  8. Huwaaaa ini kerennn wkwkwkw jarang” kan panul karakternyaa gtu hahahaha aduhhh knp d tbc pas romantis”nya hehehehe aduhhh aq jd senyum” gk je ngeliat mreka
    Ok semangat terus ya jazz moga lancar uasnya fightingggggg
    Aq tunggu karya” kalian

    Like

  9. Pdhl Berharap taeyeonnya gk punya rasa suka ke fany biar dia sndiri aja yg suka sama ty wkwkwk tapi gpplah 😄😄😄😄

    Like

  10. cieee..udah tabrakan gk sengaja..pada konser tuh jantungx…bukan ciri khasx phany yg malu malu meong deh tapi krn taeyeon jdi kyak gitu..hehehe

    Like

  11. Kasian taeng sampe tersiksa gitu gegara ayah Tiriny..
    Dan taeng juga diem diem suka sama pani gitu??? Mantaaaap.. Tapi omongannya sunny bikin… Pani marah pasti kalau tau hahaha…
    Nice story! 😊

    Like

  12. Pany jadi stalkernya taeyeon, taeyeon juga udah peka gak sabar nunggu next chapthernya
    Annyeong thor aku new reader salam kenalaya

    Like

  13. Anyeong new readers neeh thor..
    Woah tumben”nya nemu ff yg suka pertama si miyoung biasanya teangappa mulu yg ngejar” sipanul..
    Pake’ acara tabrakan segala udah ngalahin pilemnya utaran inimah kisahnya taeny hahaha..
    Fighting ya thor.

    Like

  14. Komen aku kok gak pernah masuk ya thor? -.-
    Tes 123 tes

    Seruuu bingit ceritanya.. pphany yg populer jd stalker seorang tae yg sederhana.. ayo kita lihat trik pdkt ala pphany/?

    Like

  15. gw cuma bisa bca ff cast taeny selain itu gw gk dpat feel.. dan wew knp gw bru nemu ini wp? penulisan lu thor keren.. gw beneran suka gaya tulisan lu.. btw ijin ubek” ya gw bakalan ninggalin jejak kok thor :’

    aaaa sweet ye tiff yg jdi stalker dn ty yg ternyata diam” tertarik dg tiff mkin penasaran ama kelanjutannya

    Like

  16. cint it indah kalau sm2 sk yaaaaa (tu kn baper) tp q bnr2 sk gy tulisnmu jazz plgi ps lg puitis hhhh ky ank sastra mksih ff ny sehat bhgia sukses sll GBU 😀

    Like

  17. Wow buka2 wp ini udah banyak updatean dari authornya 😂😂😂 kayaknya gw banyak ketinggalan ceritanya taeny nih. *nasibsibukuaskuliah* *jadi curcol* well gw selalu suka karya2 ff lo thor, lo bisa ngbawa gw ngerasin apa yang dirasain ama pemain di dalam cerita lo ini. Jadi semangat terus ya thor!

    Like

  18. halohah author aku bru di sini izin baca ff ini , keren ceritanya thor sangat menarik , segitu sukanya fany ampe ngikutin tae hahaha lucu fany malu malu tapi mau keren thor, salam

    Like

  19. Semangatt uasnyaa thorr
    Ini di kampusku udah pada libur smt ganjil 😄😄😄 horreee
    Ahh pertemuan ini pertanda apa yaa thorr 😄😄
    Duhh pada deg deg an dua duanyaa 😄😄

    Like

  20. Ehhhhh,,trnyta taeyeon juga kefikiran fany trus…ahahha

    Uda fany,,knlan tuh ma taeyeon..
    Da dipan mta juga,,drpda cpek ngeliatin scra diam2 mulu…

    Pi ksian bner taeyeon,,jhat bnget ayah tirinya mpek main fisik gtu ke taeyeon…
    Mna ommanya sering kluar kota lgi..

    Like

  21. cieee yg takluk ma gadis sederhana yg mempunyai tatapan teduh uuhhh akhirnya bisa kontak mata pan yahh wkwkkw

    Like

Ayo kasih komentar!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s